Program Unggulan

Prambors menyediakan beragam program untuk menemani hari-hari anda

    Jan 20 2023

    Jelang Imlek, Simak Aturan Pemberian Angpao agar Tidak Ciong!

    Ciong itu bisa diartikan sebagai ‘kesialan’, Kawula Muda!

    Ilustrasi penyematan angpao di pohon imlek (UNSPLASH/YUWEI SHAW)

    Angpao identik dengan perayaan imlek. Bagi masyarakat keturunan TiongHoa di Indonesia, sudah menjadi tradisi untuk membagi-bagikan amplop merah bernama angpao kepada kerabat dan mereka yang tersayang saat Imlek. 

    Walau begitu, rupanya terdapat beberapa aturan terkait angpao yang tidak boleh dilanggar loh, Kawula Muda! Apabila dilanggar, hal itu dianggap dapat mendatangkan ciong alias kesialan kepada mereka yang memberi maupun menerima. 

    Agar hal itu tidak terjadi, simak aturan pembagian angpao berikut, yuk! 

    Berwarna Merah dan Emas

    AngpaoIlustrasi angpao berwarna merah dan emas (UNSPLASH/JASON LEUNG)

     

    Angpao yang diberikan dalam rangka perayaan rupanya memang harus berwarna merah atau emas. Hal itu dikarenakan kedua warna tersebut dipercaya sebagai pembawa keberuntungan dan kemakmuran bagi mereka yang memberikan maupun menerima. Sebaliknya, jangan sampai membagikan angpao berwarna putih, ya! Hal itu dikarenakan angpao putih identik dengan acara duka cita. 

    Hindari Angka Empat

    Dalam bahasa Mandarin, angka 4 dibaca sebagai shi dan memiliki arti kematian loh! Karena itu, jangan memberikan angpao dengan jumlah nominal yang memiliki angka ini ya, seperti Rp 140.000 dan Rp 400.000. 

    Penerimaan Angpao

    AngpaoIlustrasi pemberian angpao saat perayaan imlek (FREEPIK/DRAGONIMAGES)

     

    Pada tradisi China Daratan, biasanya anak-anak akan berlutut ketika menerima angpao dari anggota yang lebih tua. Selain itu, amplop merah tersebut hanya boleh diterima dengan kedua tangan dan tidak boleh dibuka di depan si pemberi angpao. Adapun tidak hanya anak-anak, para dewasa muda yang belum menikah juga boleh menerima angpao, ya Kawula Muda! 

    Hindari Angka Ganjil

    Masih terkait nominal uang angpao, jangan sampai lo memberikan angpao bernominal ganjil ya, Kawula Muda! Misalnya saja Rp 50.000 dan Rp 70.000. Selain dianggap menandakan kesialan, angka tersebut biasanya diberikan untuk donasi pembangunan maupun pemakaman. 

    Diberikan oleh Pasangan Menikah

    AngpaoIlustrasi angpao (UNSPLASH/KHOI TRAN)

     

    Angpao hanya boleh diberikan kepada mereka yang sudah menikah. Hal itu dikarenakan menurut tradisi China, mereka yang sudah menikah maka dianggap telah mapan. Sementara itu, orang yang belum menikah dan sudah memberi angpao, malah dipercaya akan menjadi ‘berat jodoh’, Kawula Muda! 

    Tidak Boleh Dititipkan

    Angpao merupakan tanggung jawab pribadi yang harus dilakukan oleh masing-masing individu saat imlek. Imlek memang merupakan acara dengan tujuan utama untuk berkumpul dengan keluarga. Karena itu, sebisa mungkin datangi keluarga lo dan hindari penitipan angpao ya! 

    Uang Bersih dan Rapi

    AngpaoIlustrasi pemberian angpao (UNSPLASH/MAN WOMEN WEAR CHONGSAM)

     

    Terkait uang di dalam angpao, uang tersebut harus berupa uang rapi dan bersih, ya Kawula Muda! Karena itu, tak jarang para pemberi angpao memasukkan uang kertas yang baru. Hal itu menandakan harapan untuk memiliki tahun yang baik dan bersih dari segala kesialan. 

    Itu dia beberapa kepercayaan terkait tradisi pemberian angpao. Walau cukup banyak, rupanya terdapat banyak harapan dan makna baik yang tersembunyi di dalamnya. 

    Akan tetapi, walau tidak ditaati seluruh aturan tersebut, tentu yang menjadi hal terpenting adalah rasa syukur ketika bertemu keluarga dan menerima angpao. Dengan begitu, tali persaudaraan pun akan semakin terasa erat. 

    Selamat tahun baru imlek, Kawula Muda! 

    Editor Team

    COMMENT