Program Unggulan

Prambors menyediakan beragam program untuk menemani hari-hari anda

    >
    Jul 15 2022

    BNN Tegaskan Tolak Legalisasi Ganja

    Demi ‘menyelamatkan’ generasi muda katanya, Kawula Muda!

    Tanaman ganja. (FREEPIK)


    Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) RI, Komjen Petrus Reinhard Golose, mengatakan BNN dengan tegas menolak legalisasi ganja di Indonesia.

    Adapun hal tersebut juga termasuk penolakan terhadap penggunaan ganja untuk medis. BNN berpendapat bahwa legalisasi ganja dapat merusak generasi muda. 

    GANJATanaman ganja. (FREEPIK)

     

    “Saya sebagai Ketua BNN, saya lebih cenderung menyelamatkan generasi muda Indonesia, generasi bangsa ini daripada melegalkan, itu sikap BNN, “ tutur Golose mengutip CNNIndonesia pada Jumat (15/07/2022). 

    Sebelumnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) diketahui sempat menggelar pertemuan terkait legalisasi ganja. Dari berbagai negara yang datang, Thailand menjadi salah satu negara yang menyetujui usulan legalisasi tersebut. 

    “Tapi, dalam pembicaraan minister level untuk against drug, saya juga berbicara atas nama bangsa Indonesia saya tidak setuju dan diikuti oleh beberapa negara Asean,” tambah Golose. 

    PBB memang telah menurunkan tingkat bahaya ganja dari level 4 menuju level 1. Walau begitu, PBB tetap menyerahkan keputusan akan ganja tersebut sepenuhnya kepada negara masing-masing. 

    Sebelumnya, pembicaraan mengenai legalisasi ganja untuk medis memang menjadi topik pembicaraan yang mengundang banyak pro dan kontra. Adapun pembicaraan tersebut dimulai ketika seorang ibu bernama Santi Warastuti asal Jogjakarta membawa spanduk putih bertuliskan ‘Tolong Anakku Butuh Ganja Medis’.

    Dalam berbagai riset pun, diketahui tanaman ganja memiliki manfaat untuk kurang lebih 30 penyakit. Termasuk di antaranya Alzheimer, glaukoma, masalah buang air, radang sendi, kanker, hingga cerebral palsy (CP). 

    Editor Team

    COMMENT