Program Unggulan

Prambors menyediakan beragam program untuk menemani hari-hari anda

    Jul 10 2021

    Dukungan Antonio Conte untuk Timnas Italia di Final EURO 2020

    Antonio Conte beri dukungan ke timnas Italia. (Inter.it).

    Antonio Conte mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan yang dapat menentukan Final UEFA EURO 2020. Memperingatkan bahwa Italia dapat mengandalkan pengalaman dan bermain menekan.

    Permainan Italia yang penuh tekanan dapat mengintimidasi Inggris. “Kami tahu apa artinya bermain di Final dan bagaimana cara memenangkannya.”

    Final dimulai di Stadion Wembley pada hari Minggu pukul 20.00 waktu Inggris. Mantan pelatih Italia, Chelsea, dan Inter, Antonio Conte, mengetahui sepak bola turnamen dan pertandingan Inggris dengan baik.

    Azzurri melewati Spanyol melalui adu penalti di semifinal mereka. Sementara Inggris membutuhkan penalti kontroversial untuk mengalahkan Denmark di perpanjangan waktu.

    "Italia sepenuhnya layak berada di Final karena mereka membuktikan diri sebagai tim yang lebih komplet daripada lawan mana pun yang mereka hadapi, mampu menghadapi berbagai situasi berbeda, baik dengan maupun tanpa bola," tulis Conte.

    Baca Juga

      “Mereka selalu berusaha mempertahankan ide, identitas, dan gaya mereka sendiri, tetapi juga mampu beradaptasi dengan kualitas fisik, teknis, dan taktis lawan mereka, menemukan cara terbaik untuk mendapatkan hasil maksimal.”

      Conte telah menghabiskan sepanjang musim berdebat dengan para kritikus Inter yang memenangkan Scudetto tentang apakah timnya terlalu 'negatif' dengan berfokus pada serangan balik.

      Tentu saja dia tidak terkesan dengan permainan Spanyol yang mendominasi penguasaan bola di semifinal.

      “Menurut saya, dominasi berarti menciptakan peluang mencetak gol dan situasi berbahaya. Dalam pengertian itu, 'dominasi' Spanyol di Italia tidak terlalu jelas. Jika penguasaan bola tidak menggunakan jalur vertikal untuk mendekati gawang atau menciptakan situasi satu lawan satu di sayap, maka itu menjadi steril."

      “XG (Expected Goal) lebih mendasar daripada statistik penguasaan bola, karena Anda bisa menjaga bola selama yang Anda mau. Akan tetapi, jika Anda tidak menciptakan peluang, tidak menembak dan tidak mencetak gol, Anda tidak akan menang.” 

      Dia melanjutkan bahwa Italia menunjukkan mereka punya lini depan yang lebih baik dari Spanyol.

      “Italia sulit dikalahkan karena kami hampir tidak pernah tidak siap, kami tidak meninggalkan ruang dan selalu memaksakan pendekatan yang rumit.

      “Kami juga memiliki tembok yang dibentuk oleh Gianluigi Donnarumma, Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini. Saya menganggap Donnarumma sebagai salah satu dari tiga kiper terbaik di dunia."

      "Apa yang bisa kita katakan tentang Bonucci dan Chiellini? Bahkan setelah seribu pertempuran, mereka masih mencium bau darah."

      "Mentalitas pemenang, karakter, kekuatan. Dalam menghadapi saat-saat sulit, mereka benar-benar pemain top dalam peran mereka.”

      Conte juga menganalisis skuad Inggris asuhan Gareth Southgate yang hanya kebobolan satu gol sepanjang Euro.

      “Tidak seperti Spanyol, yang cenderung mengopernya ke belakang, mereka selalu mencoba untuk memukul Anda dalam situasi satu lawan satu." ujarnya.

      "Banyak yang memuji Harry Kane atas kemampuannya merebut bola dan bermain bersama tim, seperti saat menyamakan kedudukan melawan Denmark."

      "Tentu saja, dia juga bagus dalam hal itu, tapi itu di dalam kotak di mana dia klinis dan sebagai pelatih, saya akan selalu menahannya di sana, karena dia berbahaya."

      “Ada dua gelandang yang sangat fisik seperti Rice dan Phillips, yang membawa keseimbangan, tetapi sangat sedikit operan vertikal, sering kali menggunakan opsi sederhana.

      “Titik lemah bagi Inggris adalah jika pertahanan mereka ditekan saat membangun dari belakang, mereka tidak sebaik Spanyol dalam menghindari tekanan."

      "Namun, jika Anda sangat bermain ofensif dan memberi tekanan, kemudian lawan melarikan diri, maka perhatikan langkah mereka selanjutnya."

      “Sekali lagi, ini saatnya Italia harus menunjukkan pengalamannya membaca berbagai momen pertandingan.”

      Inggris yang hanya 1 kali berlaga di luar Wembley, dirasa mendapatkan keuntungan di turnamen ini. Akan tetapi, Conte memperingatkan tekanan dari final besar pertama Inggris sejak 1966. 

      “(Bermain di Wembley) Bisa menjadi angin di layar mereka atau jangkar besar yang membebani mereka."

      “Kami akan memiliki lebih sedikit penggemar di stadion, tetapi lebih banyak pengalaman daripada mereka di lapangan. Kami tahu apa artinya bermain Final. Kami juga tahu bagaimana memenangkannya.”

      Editor Team

      COMMENT