Program Unggulan

Prambors menyediakan beragam program untuk menemani hari-hari anda

    May 24 2022

    Apple Siap Produksi di Luar China Imbas Lockdown Covid-19

    Kabarnya pabrik Apple sendiri menyuplai lebih dari 90 persen produk mereka semisal IPhone, MacBook, dan Ipad, Kawula Muda.

    Ilustrasi perusahaan Apple. (WCCFTECH)


    Apple dikabarkan berniat meningkatkan produksi mereka di luar China setelah Negeri Tirai Bambu itu memberlakukan aturan pembatasan ketat terkait pandemi Covid-19. Diketahui, China kembali menerapkan lockdown ketat akibat peningkatan kembali kasus Corona.

    Pabrik Apple di China sendiri menyuplai lebih dari 90 persen produk mereka semisal IPhone, MacBook, dan iPad. Lockdown ketat pun disebut mengganggu produksi Apple. Kerugian Apple akibat kebijakan itu bahkan diperingatkan mencapai 8 miliar dolar Amerika atau Rp 117 triliun.

    Di sisi lain, sejumlah perusahaan Barat memang berusaha melepaskan diri mereka dari China. Itu dilakukan setelah pemerintah China enggan mengutuk serangan Rusia ke Ukraina. Selain itu pemerintah China juga dilaporkan membuat kamp penahanan suku Uighur di Xinjiang.

    Sejumlah sumber, dikutip dari Reuters yang melansir berita Wall Street Journal (WSJ), mengatakan Apple Inc (AAPL.O) sudah memberi tahu beberapa perusahaan kontraknya bahwa mereka ingin meningkatkan produksi di luar China.

    Dikutip dari Forbes, Apple membidik Vietnam dan India sebagai tempat memproduksi produk mereka. Akan tetapi dibanding Vietnam, pindah ke India tampak menjadi pilihan sulit untuk Apple. Pasalnya, China juga beberapa kali bersitegang dengan India.

    Sejauh ini, Apple menolak menanggapi permintaan konfirmasi oleh WSJ dan Reuters terkait masalah ini. Di sisi lain, China sepertinya tidak ambil pusing andai Apple mundur karena masih merasa seksi di mata investor.

    "Dari perspektif China, mundurnya sejumlah pabrik dari manufaktur lokal tidak akan signifikan untuk menggoyang dominasi mereka dalam hal produksi," kata Ekonom S&P Global Ratings Vishrut Rana.

    Melansir CNBC, hal itu dibuktikan dengan angka investasi asing langsung ke China yang meningkat 26,1 persen ke angka 74 miliar dolar Amerika dalam empat bulan pertama tahun ini.

    Jerman menjadi penyumbang angka terbesar dengan 80,4 persen. Investasi dari Amerika Serikat juga justru meningkat sebanyak 53,2 persen.

    Editor Team

    COMMENT